PKS Siap Bentuk Poros Baru Di Pilwali Surabaya?

Surabaya (infosurabaya.id) – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menanggapi adanya wacana berkoalisi dengan Partai Golkar untuk membentuk poros baru di Pilkada Surabaya 2020.

“Komunikasi masih terbuka dengan semua partai dan semua kandidat,” kata Wakil Ketua DPRD Surabaya dari PKS Reni Astuti di Surabaya, Kamis.

PKS memiliki lima bakal cawali hasil penjaringan internal, yakni Sigit Sosiantomo (anggota DPR RI), Ahmad Jabir (Ketua MPW PKS Jawa Timur), Akhmad Suyanto (Ketua Umum DPD PKS Kota Surabaya sekaligus anggota DPRD empat periode), Reni Astuti (Wakil Ketua DPRD Surabaya) dan Achmad Zakaria (anggota DPRD Surabaya periode 2014 – 2019 sekaligus Ketua Bidang Kepemudaan DPW PKS Jawa Timur).

Mengenai sejauh mana komuniksi PKS dan Golkar dalam membentuk poros baru mengingat jumlah kursi dan perolehan suara gabungan dua parpol tersebut sudah bisa mencalonkan sendiri di Pilkada Surabaya, Reni mengatakan semua pihak perlu bersabar karena masih dalam proses.

“Telur dadar ikan pepes, sabar yo mas, masih proses,” kata politikus PKS ini.

Reni Astuti yang namanya masuk dalam penjaringan internal bakal calon wali kota mengaku telah siap jika nantinya partai menunjuknya sebagai bakal calon wali kota, calon wakil wali kota maupun tim sukses.

Baca Juga  Peluang PKS Rebut Kursi Wali Kota Surabaya Terbuka

“Mohon doanya, kami dari PKS pecah telor bisa mengusung dan memenangkan kader PKS jadi pimpinan daerah di Surabaya. Siapapun nanti yang akan didefinitifkan, maka kami siap menjadi calon dan tim sukses,” katanya.

Menurut Reni, Kota Surabaya dengan penduduk yang multikultural itu memiliki banyak potensi sumber daya. Untuk menggali potensi tersebut, kuncinya adalah gotong royong dan kolaborasi.

“Kita perhatikan, potensi sumber daya itu bisa dilakukan gotong royong dan dikolaborasikan. Saya kira itu semangat Indonesia. Tidak cukup membangun Surabaya dengan Rp10 triliun (APBD Surabaya 2020) atau lebih lagi Rp12 triliun. Tapi, semua itu membutuhkan kolaborasi dan kerja sama banyak pihak,” ujarnya.

Menurut Reni, bicara Surabaya sebagai kota yang maju atau kota yang lebih baik, tentu adalah kota yang mengedepankan kota yang berkelanjutan.

“Itu menjadi ciri khas bagi kota metropolitan seperti Surabaya. Kalau bicara itu, maka SDM, infrastruktur dan keamanan kota menjadi prioritas,” katanya.

Ia mencontohkan beasiswa perguruan tinggi, Pemkot Surabaya bisa menyekolahkan anak-anak dari keluarga tidak mampu itu dengan membutuhkan anggaran Rp20 miliar.

Baca Juga  KPU RI Curhati DPRD Soal Pemkot Surabaya, Ada Apa?

“Tidak mustahil kalau anggaran ini dilipatkangandakan dua kali lipat atau tiga kali lipat. Tentunya itu bisa menuntaskan anak-anak Surabaya mengenyam pendidikan sarjana,” katanya.

Reni Astuti juga gencar melakukan sosialisasi program dan gagasan menuju Surabaya lebih baik. Sebagai sosok cerdas, pekerja keras dan memahami masalah membuat kader PKS ini mendapat simpati warga.

Salah satunya dukungan muncul dari berbagai kelompok masyarakat RW 7 Pulo Tegal Sari, Wonokromo, Sabtu (15/2), yang menggelar deklarasi mendukung Reni Astuti maju sebagai Bakal Calon Wali Kota Surabaya untuk meneruskan kepemimpinan Tri Rismaharini.

Adanya dukungan dan aspirasi dari warga tersebut ditanggapi Reni Astuti secara positif dan penyemangat untuk maju di Pilkada Surabaya. Hal ini juga sebagai sesuai perintah partai untuk terus melakukan sosialisasi ke masyarakat.

“Ini adalah dukungan dari warga agar saya maju di Pilkada Surabaya. Wilayah Wonokromo ini memang salah satu suara terbanyak yang memilih saya dalam Pileg (Pemilihan Legislatif). Setelah dari sini, akan terus sosialisasi seluruh Surabaya,” kata Reni Astuti.rwt/wbw

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here