Surabaya – Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini sudah menyiapkan rumah sakit Obgyn untuk ibu hamil yang terpapar COVID-19. Rumah sakit dengan poliklinik kandungan dan kebidanan itu untuk proses persalinan.

“Ini makanya (banyak ibu hamil positif COVID-19), kita sudah nunjuk rumah sakit Obgyn untuk melahirkan,” kata Risma kepada wartawan di Balai Kota Surabaya, Rabu (1/7/2020).

Risma menambahkan, sudah ada beberapa rumah sakit Obgyn yang siap menerima pasien COVID-19 hamil, yang hendak melahirkan. Untuk peralatan yang dibutuhkan, nantinya Pemkot Surabaya siap membantu.

Baca Juga  Dinkes: Belum Ada Laporan Mutasi SARSCoV-2 di Surabaya

“Ada beberapa yang siap kalau ada yang terpapar. Mereka butuh peralatan apa nanti kita akan bantu,” jelasnya.

Sementara Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Surabaya Febria Rachmanita menjelaskan, rumah sakit untuk ibu melahirkan akan dibedakan. Pembedaan itu berdasarkan status dari ibu tersebut apakah positif atau negatif COVID-19.

“Untuk merujuk ibu hamil, pasti ibu hamil yang positif akan dirujuk ke rumah sakit ini, ibu hamil negatif ke sini. Jadi nanti sudah ada pemetaan untuk rumah sakit yang menangani ibu hamil yang COVID-19 dan bukan,” jelasnya.

Baca Juga  Dinkes: Belum Ada Laporan Mutasi SARSCoV-2 di Surabaya

Sedikitnya, di Surabaya terdapat lima rumah sakit rujukan untuk ibu hamil. Bahkan lima rumah sakit rujukan itu berdasarkan ketentuan dari Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI).

“Bisa di RS Putri, RSIA Kendangsari, RS Al-Irsyad, RSUD Soewandhie dan RSUD Bhakti Dharma Husada (BDH). Nanti ditentukan oleh pihak POGI,” pungkasnya.

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here